Obat nya cuma ikhlas


Akhirnya nulis blog ini lagi…. kali ini mungkin isinya agak absurd ya…. Beberapa bulan terakhir ini saya bener-bener dalam proses log off sejenak, atau lebih tepatnya hibernasi. Waktu semua stok emosi sudah terkuras, waktu semua pikiran sudah overload dan apalagi didukung waktu yang tepat buat melarikan diri dan nyetel mode stealth. Karena selama ini saya merasa nggak pernah punya banyak waktu buat merenung. Waktu-waktu hibernasi itu saya pakai untuk agak sedikit merenung. Memikirkan apa yang sudah diperbuat dan apa yang akan diperbuat. Mengingat-ingat lagi kenapa saya kok bisa ndilalah muncul di bumi ini.

Kebanyakan manusia itu sakit parah tetapi nggak merasa, padahal sudah stadium 4 sakitnya. Ya apalagi kalau bukan penyakit hati. Model sakit kayak gitu itu seperti syirik, dengki, sombong, pemarah, belagu, dan saudara-saudaranya. Yang terkena nggak pandang bulu juga mulai dari komisaris perusahaan besar, profesor, perwira tinggi, sampe tukang jamu di gang-gang kecil disekitar perumahan kita. Lha kalau jaman dulu waktu buat merenung itu banyak, bisa ditemukan setiap hari. Itu yang saya amati di orang-orang tua dulu pas awal tahun 1990-an. Sehabis kerja, sore-sore duduk di teras rumah ngawasi anak-anaknya bermain, bisa sambil merenung gimana nanti anaknya akan dia didik. Setelah sholat maghrib (buat yang muslim) bisa buat dzikir yang panjang sampai isya, sambil merenung dosa-dosa. Atau kalau yang males dzikir bisa ngobrol bareng anak istri ngomongin apa yang harus diomongin sambil mikir dan merenung juga arah keluarga nya mau dibawa ke mana. Setelah sholat isyak bisa siap-siap buat besok dan beristirahat… dan tentu saja pikirannya masih bisa merenungi relung-relung kehidupan waktu seharian beraktivitas tadi.

Lha sekarang di tahun 2013, boro boro bisa duduk-duduk di teras nemenin anak buat maen selepas pulang kerja… yakin dah belum sampe rumah… macet di jalan, masih syukur bisa inget sholat maghrib…. banyak lho yang sholat maghrib dan isyak nya dijamak dengan alasan musafir dan lagi jihad cari nafkah. Tapi musafir dan jihad kok tiap hari??tanya kenapa??.bingungs. Abis maghrib, boro boro bisa dzikir atau ngobrol sama anak istri, bbm udah ratusan kali di ping, whats up nya udah penuh banget buat dibales satu-satu, dan dokumen-dokumen harus diperiksa di inbox email…. . Sholat isya’ nanti-nanti deh, dokumen buat besok harus segera dibikin dan dikirim sebelum jam 12 malem nanti buat direview di rapat divisi besok….. Hadeuh aaaarrghh… mads. Jadi pertanyaannya kapan kita bisa merenung buat hidup? waktu terbaik sih setelah sholat…. tapi kalo sholatnya aja keburu-buru dan kepikiran ama kerjaan, apa iya abis itu bisa dzikir dan merenung. TIba-tiba tua, anak sudah gede gede dan tau-tau sekarat aja di rumah sakit terus mati deh berdukas.

Oke, ilustrasi diatas bukan kehidupan saya, tapi jujur… banyak banget ngelihat kehidupan yang kayak gini, terutama kehidupan bos-bos saya ngakak ….. (sori boss, lagian nggak pada tau kan saya pernah kerja dimana aja). Hidupnya sekitar situ-situ aja…. Dan saya selalu berdoa kepada Alloh Subhanahu Wataala agar tidak “dikaruniai” kualitas hidup seperti itu. Oke skip deh curcolnya….. kembali ke inti permasalahan, intinya adalah kenapa kita nggak berusaha untuk merenung, karena itu penting banget deh buat inget-inget kembali kesalahan kita. Biar bisa instropeksi… kayaknya 15 menit sehari cukup. Kalau hidup kayak ilustrasi saya diatas, mungkin bisa cepet depresi dan parahnya kita bisa nggak sadar kalau ternyata sedang depresi…. Kalau sudah kayak gitu cuman satu obatnya… IKHLAS. Ini bukan makanan, pil, atau sirup yang bisa dibeli di apotik. Ini semacam obat yang bisa didapet kalo kita bisa merenung, nginget lagi dari mana kita ini diciptakan dan kemana kita bakal balik. Ya… kita lahir dan nanti kita mati… Kita lahir nggak pakai bbm blackbery dulu sama calon ibu kita kan supaya ngelahirin kita di rumah sakit internasional dan kita nanti mati juga nggak bakal minta dikirimin email buat review dokumen-dokumen kan??? so…. Ikhlas itu obat biar hidup kita tenang, dan salah satu caranya buat dapetin ikhlas adalah dengan sering merenung… Inshaalloh…

  ngakakngakaktulisan saya kayak tulisan ustad ye…. padahal saya bukan lho….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s